Gara-gara Corona
0 Komentar 541 pembaca
Gambar dari google

Gara-gara Corona

Cerpen

Pagi yang cerah, Sepeti biaso Yung Dolah duduk besando di kursi depan umah sambil menikmati segoleh kopi anggat dengan kaki yang tekutik-kutik mengikuti suao Angin. Tengah mengiup kopi anggat yang masih beasap ditamabah tambul dengan kicawan buong yang molek megeliling laman umah Yung Dolah, kaki kiki yang naik ke kaki kanan semakin sedap bekutik dengan kicawan buong tadi.
Tetibo da’i jauh tedongo suao yang menjeet menyebut namo Yung.

 

“Yung..o..Yung..Yung."
dengan nafas yang sosak
"Astafirullah"
Kopi yang tengah Yong iup tadi tesembo, buuuaahhhh aaaaa Angattt.
"Dikau Tan?"
Tanyo Yung dengan muko maah.
"Auk, Yung e. apo melantak dikau ni Tan? Lai lintang pukang sambil tejenget-jenget mencam keno kejo Anjing ni." Atan menaik nafeh
"Sabo dulu Yung." Dengan muko penat.
"Cubo dikau cakap pelan-pelan apo melantak dikau ni?"

"Aduhhh Yung, Yung aku pening betul nengok kampong awak ni, sibuk betul nak pasal virus corona Yung. Pagi, petang cito pasal corona, pegi ke kampong sebelah corona jugo, sebelahnyo lagi corona go pembahasannyo, pegi ke Ile corona jugo, ke ulu corona jugo. Corona, corona, corona. Sakit kepalo hotak benak aku ni mendengonyo Yung."
"Nyo ngapo dikau simak oang tu becakap, Tan? Kalau membuat kepalo dikau sakit. Dikau ni oang berpendidikan, seharusnyo itu tugas dikau untuk meluoskan pemikiran masyarakat yang salah tu. Ni tidak tepekik telolong dikau panggil aku entah apo ujung pangkalnyo." Dengan suao Yung yang tegas.
"Santailah Yung, usah Ngegas aku cakap Slownyo."
Tengking Atan.


"Nyo yang paling parah ni ha Yung, yang bau-bau main Hp Android ni ha. Semuo berita yang ado kat Facebook tu, pasal corona di timo mentah-mentah Yung. Padahal berita tu entah betul ke tidak, abis tu kan Yung dio pulak yang takut sendii jadinyo. Tu di bawak kat oang kampong berita yang belum tentu betul tu, jelaslah oang kampong jadi takut dan panik Yung."
Jelas Atan pada Yung.

"Tulah salahnyo awak ni Tan, mudah di bodoh-bodohkan oang. Tak tau ini ni berita salah ke betul main ambik dan timo mentah-mentah ajo, tak mau nak cai tau dulu Informasi yang betul-betul ado bukti nyata, bau bisa kito tomo berita tu. Ni tidak main pakai lantak ajo, yang penting kat Facebook banyak yang Like. Ado oang meninggal dikato go gara-gara corona, padalah oang tu emang ajalnyo dah sampai kalau pun tak ado corona cao ajal tu dah sampai mati jugo nyo."
“Betul kato Yung ni, ha ni lah Tan tungas dikau. Kasi masukan untuk masyarakat awak yang tesosat Informasi ni, e payah Yung, oang tuo-tuo kinen bingal Yung. Dio lebih pecayo berita yang tak ado bukti ni."
"Maksud dikau Hoak e Tan?”
"Ay mak, dah pandai pulak bahaso Inggris Yung aku ni."
Atan menggeleng-geleng kepalo.
"Emang iyo Yung bingal-bingal oang tuo ni."
Atan memandang kea ah Yung.
"Ha dikau mengato aku ni Tan?"
Tanyo Yung dengan mato me’ah.
"Eh Yung niii, cepat betul naik daah ha, aku bukan mengato Yung. Menuot Yung kan, Virus corona ni apo sebetulnyo Yung?"

"Ay iyo pulak pertanyaan dikau ni Tan, oyy Tan, tan. Ini semuo rencana Allah Tan, awak sebagai hamba tak sanggup untuk mendugo-dugo apo lagi menalar ini semuo Tan. Allah kasi awak cobaan mencam ni, yang buat awak pening lalat tak tau entah apo yang nak di buat, bukan tujuan Allah untuk menyusahkan awak Tan. Justru Allah tengah tengok awak sekaang ni sebapo beso Iman awak untuk menghadapi pandemik ni, Apokah awak semakin dekat dengan Allah atau malah sebaliknyo."
"Iyo pulak kato Yung ni. Ha ni pulak lagi Yung tentang masjid yang tak boleh Sholat berjamaah sementao ni Yung, mencam mano ni Yung? Aku paling pemantang aku tengok Mesjid kosong ni. Ha ni Yung suai ni Tan."

 

"Tapi Tan awak tak boleh pulak Egois Tan, awak harus jugo memike nasib oang banyak, kan Pemerintah buat mencam ni untuk kebaikan awak besamo bio bisa memutuskan rantai Virus Corona ni. Virus ni memang bentuknyo kecik Tan tak nampak dengan mato kaso awak tapi penyebarannyo cepat Tan, untuk itulah awak harus jago jarak. Cubolah dikau pike Tan, seandainyo dikau teteko Virus ni, tu dikau pegi Sholat berjamaah, Oke samo dikau tak nampak bahwa dikau menunjukkan gejala keno Virus ni. Kano, badan dikau mungkin kuat tapi untuk oang yang tak kuat badanyo melawan Virus ni cepat keno Tan, apo lagi oang tuo yang kondisi badannyo dah rentan terjangkit penyakit, siapo yang bedoso dikau jugo yang bedoso. Ha untuk itulah Pemerintah buat peraturan mencam ni Tan. Paham?"
Tanyo Yung.
"Awak tak tau Tan hal buok tu bisa terjadi bilo ajo dan dimano ajo untu itu lebih baik awak saling menjago".
"Mak, mak..." Atan menggeleng kepalo.
"Memang mantap Yung aku ni, salut aku samo Yung ni, mewah-mewah. Kalah pemikiran anak mudo dek Yung ni."
"Ha, dikau sangko Yung dikau ni dah tuo betul Tan? Jangan salah dikau Tan, kalau aku pakai baju seragam sekolah SMA masih yakin oang lagi kalau Yung ni anak SMA Tan."
Sambil menggagahkan di’I.
"Ya Allah oang tuo ni e, tuo-tuo keladi tuo-tuo makin menjadi Yung ni. Tak sado di’I muko dah keot, badan dah bau tanah nak mengaku anak SMA go lagi Yung, Yung. Bawak mengucap Yung e."
"Adoiii Tan mulut dikau ni, iyo pulak nampak aku. Ado melayang goleh kopi aku ni ke kepalo dikau nanti."
"Dak Yung, ampun Yung, ampun."
Sambil golak-golak masam.

~Selesai~


Cerpen ini ditulis oleh Asrul Irawan, mahasiswa Sastra Indonesia, Fakultas Ilmu Budaya, Universitas Lancang Kuning. Untuk sekedar mengingatkan bahaya virus corona, bagi kita, dan orang-orang di sekitar kita.

Author

Tabloid Tanjak
Profil Tabloid Tanjak

admin tabloidtanjak.com

Iklan Tengah Detail Berita 665x140px (FIB)

Berita Terkait

Komentar



Masukan 6 kode diatas :
huruf tidak ke baca? klik disini refresh

Komentar Facebook

Kembali ke Atas