Melawan Corona 1
0 Komentar 230 pembaca
Ilustrasi gambar by google.

Melawan Corona 1

Cerpen

"Ape masalahnye kalau di umah aje, Tah?" tanye Leman Lengkung kepade bapak saudarenye Atah Roy.

"Masalah makan sehari-harilah," jawab Atah Roy agak geram.

"Kan bisa puase, Tah, dapat juge pahale," ucap Leman Lengkung.

"Kepale hotak dikau tu! Becakap memang senang! Bulan Ramadhan yang diwajibkan berpuase tu aje, banyak yang tak puase, apelagi bulan sekarang ni. Nak becakap tu, pikie dulu pakai otak!" Atah Roy mulai bengis.

"Jadi ape yang hendak dibuat, Tah? Keluo umah kene marah, tak keluo umah tak makan?" tanye Leman Lengkung tak puas hati.

"Kalau menurut aku yang tak bersekolah ini ye, di negeri kite ini kan banyak perusahaan beso. Jadi bolehlah dana pertanggung jawab sosial perusahan atau CSR kate orang tu, digunekan beli makan untuk orang tak mampu, bisa juge membantu. Ditambah lagi duit negera, kan semakin kuat jadinye orang mau tinggal di rumah. Apelagi kegiatan lain kan ditiadekan," jelas Atah Roy.

"Betul juge kate Atah ni, dapatlah kitr makan free ni," ucap Leman Lengkung.

"Dikau ni, Man, sekali aku terajang kang, baru tahu!" suare Atah Roy meninggi.

"Salah juge saye ni, Tah?" tanye Leman Lengkung.

"Salahlah! Aku ni masih mampu beli bahan makanan sampai sebulan akan datang, Man! Bantuan itu harus dibagikan kepade orang yang betul-betul tak mampu. Jangan sampai pulak, orang mampu purak-purak miskin untuk dapat bantuan. Itu tak betul tu, memang bertambah bale yang akan datang! Cam kan itu, Man!" kate Atah Roy emosi.

Leman Lengkung terdiam. Matenye pun tekebel-kebel, takut.

 

 

Ditulis oleh Hang Kafrawi, merupakan Dekan Fakultas Ilmu Budaya Universitas Lancang Kuning.

Author

Tabloid Tanjak
Profil Tabloid Tanjak

admin tabloidtanjak.com

Iklan Tengah Detail Berita 665x140px (FIB)

Berita Terkait

Komentar



Masukan 6 kode diatas :
huruf tidak ke baca? klik disini refresh

Komentar Facebook

Kembali ke Atas