Bual Kosong
0 Komentar 1279 pembaca
Ilustrasi (g. net)

Bual Kosong

Humor

Oleh Hang Kafrawi

Bagi Atah Roy, tidak ada yang sia-sia di muka bumi ini. Apa yang dilakukan manusia merupakan kebutuhan untuk menjalani kehidupan yang dianugrahkan Sang Pencipta. Pada intinya, menurut Atah Roy, manusia yang diciptakan dan mendiami bumi ini, memiliki cara tersendiri merengkuh kehidupan. Namun kadang kala, manusia lepas kendali, sehingga menjadi mahkluk liar, lebih liar dibandingkan dengan hewan. Manusia yang lepas kendali dan menjadi mahkluk liar ini, pada awalnya merupakan manusia yang suci. Keperluan untuk lebih; lebih kesenangan, lebih harta benda, lebih menguasai, menciptakan manusia kehilangan hati nurani. Hati nurani dikalahkan pikiran sahaja.

Berpegang teguh akan pendirian ini, Atah Roy selalu ‘naik pitam’ alias marah sejadi-jadinya, apabila ada orang mengatakan bahwa ketika Atah Roy duduk di kedai kopi sambil bebual, hanya menghabiskan waktu saja. Kata orang-orang ‘bebual kosong tanpa ada kejelasan yang pasti’.

“Aku memang tidak bersekolah tinggi, tapi aku duduk di kedai kopi ni punya maksud dan tujuan. Di kedai kopi selalu muncul pemikiran berlian yang dapat diterapkan dalam kehidupan. Kalau mike semue mau dengo bual aku, silakan. Kalau pun tak mau, silakan mike semue tutup telinge. Tak ade yang sie-sie di bumi ni, selagi kite mau berpikir dan menjalankan ape yang kite pikirkan. Menjadi masalah sekarang ini adalah ketike kite tidak mau berpikir. Di kedai kopi ini, aku dapat bertukar pikiran dengan mike semuenya. Mane yang baik, aku ambik, mane yang buruk, aku jadikan sempadan. Aku berharap juge kepade mike semue dapat melakukan hal yang same dengan aku,” ucap Atah Roy kepada orang-orang yang sedang duduk di kedai kopi Nah Meun.

“Ngape pulak Atah bercakap macam itu?” Jang Gagak heran dengan ucapan Atah Roy.

“Bukan aku tak tahu. Banyak dari mike semue ini, di depan aku bukan main lagi memuji, di belakang aku, banyak pulak yang mengunjing aku. Inilah salah orang kite, di belakang bukan main hebatnye, tapi kalau dah berhadapan-hadapan dengan orangnye, macam ulat udur-undur, tak berani bercakap,” jelas Atah Roy.

“Siape yang bercakap macam itu, Tah? Bagi kami, Tah, ape yang Atah cakapkan sesuatu yang berarti bagi kami. Kalau kami tak suke, untuk ape kami bertahan mendengo Atah bercakap,” ucap Miun Sambal.

“Betul kate Miun tu, Tah. Atah saje yang berburuk sangke kepade kami semue,” tambah Pian Keriting.

“Usahlah nak memanis dihadapan aku. Aku tahu, selame ini mike semue menganggap ape yang kite perbincangkan adelah bual kosong aje,” bantah Atah Roy.

“Kalau menurut saye, Tah, memang selame ini ape yang kite bualkan di kedai kopi ini hanye bual kosong aje. Tenguklah, berjam-jam kite bebual, tapi ape yang kite bualkan tak pernah kite wujudkan. Kite bebual masalah politik, orang lain juge yang jadi anggota dewan. Kite bebual masalah kebun, orang lain juge yang punye kebun. Kite bebual masalah tanah ulayat, hutan adat, orang lain bukan main mengebas milik kite. Nampaknye, kite hanye pandai bercakap, Tah, namun lupe nak berbuat,” ucap Atan Kedel.

Orang-orang memandang serentak ke arah Atan Kedel. Mereka tidak menyangka Atan Kedel akan mengucapkan kalimat itu di depan Atah Roy. Selama ini mereka semua segan hendak menyamaikan hal ini kepada Atah Roy.

“Kan, dah aku telah dah. Terime kasih dikau sudah mau menyampaikan kepade aku, Tan. Kejujuran memang terasa pahit untuk diucapkan, tapi setelah kite jujur, make hati kita akan lapang. Dari kejujuranlah akan keluar beribu bahkan miliaran kebenaran.

Begini, Tan, dan untuk mike semue. Memang, bebual di kedai kopi ni menghabiskan waktu berjam-jam, tapi jangan sampai ape yang kite bualkan habis menguap ketike kite melangkahkan kaki kite keluar dari kedai ni. Seharusnye, apa yang kite bualkan dijadikan kekuatan untuk kite berbuat. Contohnye, kalau kite bebual tentang keinginan kite hendak membukak kebun, balik dari kedai kopi ini, langsunglah ambik parang, cangkul, babat, bersihkan lahan lalu bercocok tanamlah. Jangan sampai habis bebual, kite balik ke rumah, langsung tidur, itu yang jadi masalah.

Banyak sekali pikiran-pikiran besar terwujud dari kedai kopi, tentu saje berbuat lebih baik dibandingkan bebual lepas tidak tentu arah. Selame ini kan tidak macam itu. Ape yang kite bualkan di kedai kopi ini habis begitu saje tanpe kite berbuat. Itu yang salah,” jelas Atah Roy.

“Macam mane kami hendak berbuat, Tah. Atah kalau bebual bukan bisa satu due jam, enam, delapan jam santai aje Atah bebual. Kalau kami balik sebelum Atah selesai bebual, Atah pasti tersinggung,” ucap Tamrin Kidal menyampuk.

“Betul ape yang dicakapkan Tamrin tu, Tah. Kite ni kan orang Melayu, dan orang Melayu paling tak pandai membuat orang tersinggung, apelagi kepade orang yang kite hormati seperti Atah ini,” tanbah Atan Kedel.

“Inilah yang salah. Inilah yang membuat aku mau mengamuk ni! Kalau mike tak sudi bebual dengan aku, mike semue tak usah datang ke kedai kopi ini. Bio aku sorang saje di sini. Ini tidak, mike semue hendak pulak duduk dekat aku, mendengo ape yang aku cakapkan. Kalau tidak macam ini ajelah, mulai saat ini, aku perintahkah Nah Meeun menutup kedai kopinye, bio kite semue tak bebual lagi!” suara Atah Roy mulai meninggi.

“Tak bisa pulak seperti itu, Tah. Kite datang ke kedai ini kan nak melepas penat, dan dapat juge saling berbagi cerite...”

“Ooo... jadi selame ini mike semue menganggap aku ini menguasai mike semue dengan cerite-cerite aku ye?” Atah Roy semakin marah.

“Ngape pulak Atah cakap macam itu? Tak ade maksud kami macam itu, Tah. Pengalaman Atah banyak, tentulah kami mendengo Atah,” Tamrin menyabarkan Atah Roy.

“Jadi mike semue hendak ape?” Atah Roy berdiri sambil bercekak pinggang.

Tiba-tiba Leman Lengkung datang sambil terengah-engah. “Gawat, Tah, Ucu Syam datang ke rumah marah-marah tu,” ucap Leman Lengkung.

“Alamak, aku lupe nak menganto ojol ke kedai die. Aku dah janji due hari yang lalu,” Atah Roy pun bergegas meninggalkan kedai kopi Nah Meun.

“Apelah Atah Roy ni, marah orang aje pandai, diri die aje tak terurus,” ucap salah seorang di kedai kopi Nah Meun tersebut.

Author

Tabloid Tanjak
Profil Tabloid Tanjak

admin tabloidtanjak.com

Iklan Tengah Detail Berita 665x140px (FIB)

Berita Terkait

Komentar



Masukan 6 kode diatas :
huruf tidak ke baca? klik disini refresh

Komentar Facebook

Kembali ke Atas